Lestarikan Seni Budaya Meranti, Wabup Meranti : Ini Merupakan Tanggung Jawab Bersama

UTUSANNEWS, MERANTI- Seiring kemajuan ilmu dan teknologi saat ini, seni budaya daerah semakin jarang ditampilkan, jika dibiarkan bukan tak mungkin hilang ditelan zaman, agar seni budaya ini terus lestari hingga ke anak cucu Pemkab. Kepulauan Meranti menggelar lomba tari dan berbalas pantun bagi pelajar dan sanggar tari, bertempat di Aula Afifa, Selatpanjang, Selasa (12/12).

Seperti dijelaskan Ketua Panitia Ahmad Yani yang juga Kepala Kantor Kesbangpolinmas Meranti,  lomba ini merupakan rangkaian kegiatan dalam rangka menyambut HUT Meranti Ke-9, dalam upaya melestarikan budaya dan seni melayu sehingga tetap lestari.

Menurut Kakan Kesbang, Meranti yang identik dengan budaya melayu banyak memiliki seni budaya yang sudah mengakar sejak nenek moyang dulu, baik dalam bentuk tarian, pantun, musik kompang hingga pendakwah.

Baca Juga :  Maret 2018, Pembangunan Dermaga di Desa Semukut Meranti Akan Segera Dimulai

“Kita ingin mengangkat ini sehingga budaya melayu yang sudah mengakar dimasyarakat tidak lekang dimakan zaman. Melalui lomba seni tari dan tarik suara yang semarak dan stand up comedy khas Melayu yang kocak kita harapkan dapat menumbuhkan kecintaan gerasi muda terhadap budayanya,” papar Ahmad Yani.

Adapun berbabagai lomba seni budaya yang akan digelar yakni lomba Tari Zapin, Lomba Lagu Melayu, Lomba Kompang, Stand Up Comedy, Da’i Cilik, serta Berbalas Pantun. Lomba ini akan digelar secara bergantian mulai Rabu esok hingga satu minggu kedepan.

Menyikapi kegiatan itu, Wakil Bupati Meranti H. Said Hasyim sangat mendukung kegiatan yang menurutnya dapat membentuk jiwa dan karakter yang positif bagi masyarakat khususnya generasi muda.

Baca Juga :  Gali Potensi PAD dari Sektor Pajak dan Restribusi Daerah, Pemkab Meranti Gandeng Akademisi UGM Yogjakarta

“Saat ini kegiatan dalam mendorong pelestarian seni budaya dan olahraga kurang bergairah, untuk itu kita berharap OPD terkait dapat meningkatkannya lagi. Karena pembangunan infrastruktur yang kita lakukan harus diiringi pula dengan pembangunan karakter sumber daya manusia dan hal ini bukan pekerjaan yang mudah,” ucap Wabup lagi.

Dibutuhkan orang-orang yang benar benar memahami dan punya kemauan serta dukungan semua pihak karena untuk melestarikan seni dan budaya menurut Wabup, merupakan tanggung jawab kita semua.

“Ini merupakan tanggung jawab bersama karena anak anak muda yang kita bina merupakan generasi penerus Meranti kedepan, kalau tidak sekarang kapan lagi dan kalau bukan kita siapa lagi,” ucapnya.

Baca Juga :  Pererat Tali Silahturahmi, Kasubag Humas Polres Meranti Ajak Rekan Media 'Ngopi Bareng'

Karena kegiatan seni dan budaya dapat membentuk karakter dan jiwa positif generasi muda agar tidak terlena dengan kemajuan teknologi saat ini, Wakil Bupati berharap peran serta aktif dari tokoh masyarakat maupun sanggar-sanggar seni yang ada untuk memformulasikan berbagai kegiatan dalam rangka pembinaan seni dan olahraga itu sendiri.

“Saya harapkan peran aktif semua tokoh masyarakat dan kelompok maupun sanggar seni yang ada, jangan sampai anak anak kita terlena dengan budaya modern saat ini,” pungkas Wabup mengakhiri. (Humas Meranti).

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.